Rabu, 25 November 2020

5 Mitos Rawat Motor yang Masih Sering Dilakukan, Kamu Tipe Mana?

Mitos atau takhayul yang sering dilakukan agar motor kalian awet, kamu tipe mana nih?

Angga Roni Priambodo | Gagah Radhitya Widiaseno
cloud_download Baca offline
Cara merawat skuter matic agar tetap awet
Cara merawat skuter matic agar tetap awet

Mobimoto.com - Masih banyak orang yang mempercayai mitos tentang merawat kendaraan yang beredar di kalangan masyarakat. Mitos tersebut dipercaya tokcer hingga saat ini.

Padahal mitos-mitos merawat kendaraan tak bisa sepenuhnya dipercaya lho. Seperti dilansir dari Wahana Honda, ada 5 mitos yang sering dilakukan para pemiik kendaraan hingga saat ini.

Berikut 5 mitos merawat kendaraan yang masih dipercaya hingga saat ini.

1. Motor Tak Boleh Digeber Kencang Saat Masa Inreyen

Inreyen merupakan proses motor baru untuk menyesuaikan komponen-komponen baru yang saling bergesekan di dalam mesin. Penyesuaian ini juga berguna untuk membersihkan mesin dari sisa-sisa gram saat proses perakitan.

Beberapa orang mempercayai kalau motor tidak boleh digeber kencang saat masa inreyen. Hal itu salah besar sob.

Beberapa teknisi pabrikan motor malah menganjurkan untuk ngebut supaya motornya juga terbiasa dalam kecepatan yang tinggi. Yang gak boleh itu adalah geber gas secara spontan saat proses inreyen. Jadi dengan kamu buka gas secara spontan, dikhawatirkan mesin akan kaget dan ada part yang aus karena belum terbiasa.

2. Motor Matik Tak Boleh Didorong saat Mesin Mati

Ini mitos yang bikin semua pengendara matik was-was. Bagaimana tidak, masa iya motor saat mogok tak boleh didorong. Motor mogok apakah harus diangkat gitu? Ya tetap didorong dong kalau orang normal.

Motor matik yang mogok tidak masalah kok kalau harus didorong. Kecuali kalau kalian superman, boleh lah diangkat motor matiknya.

3. Saat akan Matikan Motor, Gas Harus Digeber Dulu

Mungkin kamu pernah melihat seseorang mematikan mesin motor, dengan cara menggebernya terlebih dulu. Hal ini tak perlu dilakukan sob untuk motor keluaran baru.

Biasanya menggeber gas motor saat akan mematikan mesin dilakukan khusus untuk motor yang dibuat 30 tahun lalu, ketika sistem pengisian aki masih belum sebagus saat ini.

4. Panaskan Mesin Minimal 10 Menit

Jika ada yang menyarankan agar memanaskan mesin minimal 10 menit, jangan dipercaya. Motor buatan zaman dulu juga enggak butuh waktu selama itu, cukup 2-3 menit saja. Sementara, motor zaman sekarang hanya perlu waktu kurang dari satu menit.

5. Panaskan Motor Gunakan Starter Elektrik Bikin Aki Soak

Jangan percaya apabila menghidupkan mesin memakai starter elektrik saat pagi hari akan membuat aki cepat rusak. Beberapa motor baru saat ini tidak lagi dibekali dengan starter engkol, jadi sebenarnya tidak ada masalah dengan memakai starter elektrik.

 

Terkait

Terkini