Jum'at, 06 Desember 2019

Riset: Menurut Ilmuwan, Rajin Motoran Ternyata Menyehatkan

Rajin-rajinlah berkendara demi kesehatan jiwa dan raga.

Agung Pratnyawan | Cesar Uji Tawakal
Ilsutrasi. (pexels.com/Quintin Gellar)
Ilsutrasi. (pexels.com/Quintin Gellar)

Mobimoto.com - Naik motor lalu jalan-jalan di akhir pekan, atau di waktu senggang tentu terdengar menyenangkan. Bagi sebagian orang, aktivitas ini dapat meredakan rasa stres dan cocok untuk membuang penat. Tak heran banyak juga yang memiliki hobi touring.

Sebagian orang? Kenapa bukan semua sekalian? Setidaknya itulah yang dikatakan sebuah riset satu ini. Sekelompok ilmuwan yang berasal dari Semel Institute for Neuroscience and Human Behavior dikabarkan telah melakukan riset terhadap efek mengendarai motor. Seperti apa?

Ilustrasi Motor. (pexels.com/Brett Sayles)
Ilustrasi Motor. (pexels.com/Brett Sayles)

 

Dikutip dari Rideapart (20/1), sekelompok ilmuwan ini telah meriset sebanyak 50 orang yang merupakan pemotor berpengalaman. Tak hanya itu, mereka juga melakukan uji coba terhadap para pengendara mobil.

Hasilnya adalah, para pemotor mengalami penurunan tingkat stres. Terjadi sebanyak 28 persen penurunan hormon stres dan peningkatan detak jantung.

Menurut mereka, 20 menit berkendara membuat detak jantung meningkat 11 persen setara latihan ringan. Selain itu, naik motor ternyata membuat hormon adrenalin meningkat 27 persen.

Jadi, jika anda lelah dan penat bekerja, atau sekadar penat sehabis sekolah, maka tak ada salahnya untuk sejenak 'keluyuran' naik motor. Selain meredakan stres, ternyata sedikit 'gas tipis-tipis' juga baik untuk kesehatan jiwa dan raga.

Terkait

Terkini