Minggu, 15 Desember 2019

Surat Lengkap dan Pakai Helm, Pemotor Ini Tetap Ditilang di Cirebon

Apa yang salah dari pemotor tersebut?

Angga Roni Priambodo | Cesar Uji Tawakal
Ilustrasi pemotor ditilang. (Instagram/@seputartangsel)
Ilustrasi pemotor ditilang. (Instagram/@seputartangsel)

Mobimoto.com - Reputasi Cirebon sebagai kota tilang agaknya belum pudar. Hal ini tentu membuat pengendara harus ekstra waspada saat melintas di kota tersebut.

Hal tersebut tentu diperlukan untuk menghindari denda tilang yang tak diharapkan, seperti curhatan warganet satu ini.

Melalui media sosial Facebook, seorang warganet dengan akun bernama Kabelwagen menceritakan kejadian yang dialami rekannya, Selasa lalu (17/9/2019).

Penuturan tersebut ia tuliskan melalui sebuah postingan di grup pecinta mobil tua, Motuba kemarin (18/9/2019).

Dalam postingan tersebut, ia berujar bahwa rekannya ditilang saat melintas di Cirebon lantaran urusan yang teramat sangat sepele.

Curhatan warganet yang rekannya ditilang di Cirebon. (Facebook)
Curhatan warganet yang rekannya ditilang di Cirebon. (Facebook)

Kemarin rekan satu bengkel pulang kampung dari Bekasi ke Kuningan. Jam 1 siang dia terkena razia di kota "Anu", SIM ada, STNK lengkap, helm dipakai, pajaknya taat..." tulis warganet tersebut.

Ia juga menyertakan cuplikan percakapan antara Kabelwagen dan rekannya yang menjadi korban penilangan tersebut.

Curhatan warganet yang rekannya ditilang di Cirebon. (Facebook)
Curhatan warganet yang rekannya ditilang di Cirebon. (Facebook)

Dalam cuplikan percakapan via aplikasi Whatsapp tersebut, sang korban penilangan membeberkan bahwa ia ditilang lantaran barang bawaannya yang dianggap menyalahi aturan.

"Emang ada, bawa barang seperti ini terkena tilang Rp 225 ribu? Terjadi di Cirebon kemarin jam 13.00." ujar pemotor tersebut.

Curhatan warganet yang rekannya ditilang di Cirebon. (Facebook)
Curhatan warganet yang rekannya ditilang di Cirebon. (Facebook)

"Surat-surat nggak berguna buat dia, yang penting dapat uang walaupun dengan cara yang tidak ikhlas." tulis pemotor tersebut kepada rekannya.

Terdapat banyak hal yang janggal dalam kasus tersebut. Selain tuduhan cara membawa barang yang membuatnya harus ditilang, pemotor tersebut juga bisa tahu nominal pasti denda yang ia terima tanpa harus menjalani sidang di pengadilan seperti prosedur pada umumnya.

Setidaknya hal itulah yang  terlontar dari beberapa komentar-komentar warganet, seperti beberapa komentar di bawah ini.

"Pernah kayak gitu mbah. Surat lengkap (SIM,STNK), pajak hidup tapi karna bawa kardus di depan (posisi seperti yg di gambar TS) terus harus kena tilang. Waktu itu minta 200, nego tipis2 akhirnya kena 100. Ga kaget kalo daerah situ." ujar Ramane Ibnu.

"Coba mintain foto surat tilangnya, kena pasal berapa. Kalo dia bilang minta ditempat dan udah dikasih yawes." ujar Prihantoro.

Terkait

Terkini