Rabu, 26 Februari 2020

Pantang Tancap Gas, Ini yang Harus Dilakukan Sesaat Pasca Mobil Kena Banjir

Ada beberapa bahaya yang mengancam, terkait masalah kelistrikan khususnya.

Angga Roni Priambodo | Cesar Uji Tawakal
cloud_download Baca offline
Gunakan engine cleaner dibantu kuas untuk bersihkan mesin mobil [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan]
Gunakan engine cleaner dibantu kuas untuk bersihkan mesin mobil [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan]

Mobimoto.com - Di tengah musim hujan, beberapa daerah di tanah air tengah dihantui oleh bencana banjir.

Tak cuma berbahaya bagi keselamatan orang, namun banjir juga berbahaya bagi keselamatan mobil.

Tak boleh asal tancap gas, rupanya ada beberapa prosedur yang wajib dilakukan pasca mobil tergenang banjir.

Dana Zulfikar, seorang service advisor dari salah satu bengkel mobil resmi berujar bahwa kesalahan paling fatal adalah dengan menyalakan mobil sesaat setelah tergenang.

"Jangan dinyalakan sebelum dilakukan perawatan. Kelistrikan bisa terkena arus pendek dan juga arus parasit." ujar Dana pada Suara.com hari ini (23/1/2020).

"Yang penting mesin tidak menyala, pastikan hand brake tidak dalam keadaan terkunci, nanti bisa berkerak dan melekat." imbuhnya.

Selain itu, untuk mengevakuasi mobil pasca terendam banjir, Dana menyarankan bahwa mobil sebaiknya diderek.

"Bisa didorong namun yang terpenting, mesin mati, lalu diderek atau diangkut. Selain karena urusan kelistrikan, takutnya ada air yang masuk ke mobil, membuat mesin menjadi rusak." tutur Dana.

"Perlu dicek secara keseluruhan, lalu untuk perawatan, bengkel bakal mendiskusikan dengan pemilik mobil." pungkasnya.

Terkait

Terkini