Minggu, 09 Agustus 2020

Terbongkar, Ini Faktor Non Teknis yang Bikin Yamaha Jeblok 2016-2018

Dari tim perkasa, Yamaha berubah menjadi lelucon di MotoGP dalam periode tiga musim, kok bisa?

Angga Roni Priambodo | Cesar Uji Tawakal
cloud_download Baca offline
Valentino Rossi crash di MotoGP Sepang, Malaysia. (Twitter/@motogp)
Valentino Rossi crash di MotoGP Sepang, Malaysia. (Twitter/@motogp)

Mobimoto.com - Yamaha sempat menjadi salah satu konstruktor di MotoGP yang cukup disegani dengan meraih beberapa titel juara dunia, khususnya pada di atas tahun 2000.

Namun setelah gelar terakhir mereka pada 2015, tim berlogo garputala ini mengalami kemerosotan performa yang cukup drastis, khususnya pada tahun 2017-2018.

Baik Valentino Rossi maupun Maverick Vinales yang menjadi pembalap Yamaha pada periode tersebut pun hanya bisa pasrah terkait kendala motor mereka yang dinilai sangat kurang powerful.

Flashback ke era tersebut, bos tim Yamaha, Lin Jarvis berujar bahwan selain ada faktor teknis, melempemnya Yamaha juga dipengaruhi oleh sikap dari teknisi yang suka nge-geng.

"Kami telah mengoreksi kesalahan kita dan kembali ke jalan yang benar. Bagian dari masalah kita adalah munculnya beberapa 'pulau' internal." ujar Jarvis dilansir dari Motorsport.

Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis (tengah), didampingi Maverick Vinales (kiri) dan Valentino Rossi, memperkenalkan motor terbaru Yamaha YZR-M1 untuk gelaran MotoGP 2019 di Hotel Four Season, Kuningan, Jakarta, Senin (4/2). [Suara.com/Arief Apriadi]
Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis (tengah), didampingi Maverick Vinales (kiri) dan Valentino Rossi, memperkenalkan motor terbaru Yamaha YZR-M1 untuk gelaran MotoGP 2019 di Hotel Four Season, Kuningan, Jakarta, Senin (4/2). [Suara.com/Arief Apriadi]

 

"Jika anda ada di perusahaan, anda seharusnya bisa memanfaatkan kemampuan mereka untuk berkolaborasi bersama namun kami tidak melakukannya."

Ia menyebut bahwa tiap grup teknisi tersebut bekerja sesuai bagian masing-masing, namun tak bekerja sama secara utuh.

"Kami punya 'geng' sasis yang mengerjakan sasis, 'geng' elektronik dan 'geng' mesin. Mereka mengerjakan bagian masing-masing, namun tidak melihat motor sebagai sebuah keutuhan." papar sang bos Yamaha.

"Jika kami berada dalam kesulitan, kami mencari solusi. Jika solusinya bukan faktor internal maka kami akan merubah faktor eksternal." pungkasnya.

Terkait

Terkini