Senin, 16 September 2019

Pantes Glundungan, Lorenzo Bukan Prioritas di Honda?

Apakah Lorenzo diperlakukan secara tak adil?

Galih Priatmojo | Cesar Uji Tawakal
Jorge Lorenzo di COTA. (Instagram/jorgelorenzo99)
Jorge Lorenzo di COTA. (Instagram/jorgelorenzo99)

Mobimoto.com - Mengalami serentetan hasil buruk serta cedera bertubi-tubi, pembalap tim Repsol Honda Jorge Lorenzo kerap menjadi sorotan.

Tak heran banyak rumor beredar mengenai kemungkinan hengkangnya sang juara dunia lima kali dari tim Honda.

Namun rumor tersebut telah dipatahkan oleh bos tim tersebut, Alberto Puig beberapa waktu lalu. Tak hanya itu, manajer teknis HRC Takeo Yokohama juga masih menyatakan dukungannya pada eks pembalap Ducati tersebut.

"Memang benar, untuk membawa Lorenzo ke jalur kemenangan ternyata membutuhkan waktu lebih bayak dari perkiraan. Sebab gaya balapannya sangat tidak mudah untuk diadaptasi ke motor Honda dan tidak mudah bagi kami untuk membuat motor yang cocok dengannya." kata Yokoyama.

Kecelakaan mengerikan Jorge Lorenzo yang membuatnya cedera punggung. (Twitter/@MotoGP)
Kecelakaan mengerikan Jorge Lorenzo yang membuatnya cedera punggung. (Twitter/@MotoGP)

 

Sialnya, Lorenzo selalu mengalami insiden kecil sehingga dirinya memakan waktu lama untuk beradaptasi.

"Dia tidak punya waktu untuk beradaptasi dengan motornya. Saat ia mulai terbiasa, ia selalu bernasib sial, terjatuh beberapa kali dan mengalami cedera. Jadi kami berada di lingkaran setan namun jika ia bisa keluar dari lingkaran tersebut ia bakal tampil bagus." imbuhnya.

Namun sebab merosotnya performa Lorenzo juga tak bisa lepas dari peran motor balap mereka. Rupanya Lorenzo kerap kesulitan lantaran dirinya bukanlah prioritas utama.

"Ada tiga motor pabrikan, untuk Lorenzo, Crutchlow dan Marquez. Jarang terjadi namun jika mereka meminta pengembangan motor yang berkebalikan satu sama lain, maka prioritas kami adalah Marc Marquez karena dialah juaranya." pungkas Yokoyama. 

 

Terkait

Terkini