Senin, 16 September 2019

Depak Pembalap Sesuka Hati, Begini Keistimewaan Sistem Kontrak Tim Red Bull

Tim ini bisa bebas menukar pembalapnya dengan syarat tertentu. Apa itu?

Angga Roni Priambodo | Cesar Uji Tawakal
Pierre Gasly/scuderiatororosso.redbull.com
Pierre Gasly/scuderiatororosso.redbull.com

Mobimoto.com - Beberapa waktu yang lalu, tim Red Bull mengeluarkan pengumuman yang cukup mengejutkan. Pengumuman tersebut berupa pendepakan pembalap baru mereka, Pierre Gasly serta pengangkatan Alexander Albon sebagai penggantinya.

Masih berusia 23 tahun, Albon bakal turun di GP Belgia pada akhir bulan nanti, diikuti oleh berpindahnya Gasly ke tim Toro Rosso.

Kejadian tersebut bukanlah yang pertama. Sebelumnya, tim tersebut juga mempromosikan Max Verstappen serta membuat Daniil Kvyat berpindah ke timnya saat ini, Toro Rosso.

Bebas melakukan pertukaran pembalap, ternyata ada hal yang nyeleneh dari sistem kontrak dari tim Red Bull.

Dilansir dari Crash, saat pembalap tersebut meneken kontrak, maka tim bebas menentukan siapa yang membalap di tim Red Bull.

Pierre Gasly saat masih membalap di Toro Rosso. (nbcsports.com)
Pierre Gasly saat masih membalap di Toro Rosso. (nbcsports.com)

 

Jika dipandang tak layak, pembalap tersebut bakal dipindahkan ke tim saudaranya, Toro Rosso. Begitu juga sebaliknya.

"Red Bull punya posisi unik di mana mereka punya empat pembalap berbakat di Formula 1 yang dikontrak dan bisa ditukar-gulingkkan dengan tim Toro Rosso. Albon akan membalap bersama tim Red Bull hingga akhir musim dan akan dievaluasi performanya." ujar pihak tim tersebut dikutip dari Crash.

Terkait

Terkini