Jum'at, 22 November 2019

Bentrok dengan Warga Lokal Karena Tanah, MotoGP Indonesia Terancam Gagal

MotoGP Indonesia rencananya akan digelar pada tahun 2021 di Sirkuit Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Angga Roni Priambodo | Praba Mustika
Mandalika, Calon Sirkuit Jalan Raya (Street Circuit) Untuk Gelar MotoGP. (MotoGP)
Mandalika, Calon Sirkuit Jalan Raya (Street Circuit) Untuk Gelar MotoGP. (MotoGP)

Mobimoto.com - Pada Maret 2019 pecinta MotoGP di Indonesia mendapat kabar gembira setelah Dorna resmi menunjuk sirkuit Mandalika di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) untuk menggelar ajang MotoGP musim 2021. Tapi baru-baru ini ada kabar tidak mengenakkan, karena MotoGP Indonesia 2021 terancam gagal setelah bentrok dengan warga lokal.

Dilansir Speedweek, Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC) berencana untuk melakukan investasi senilai Rp 14,3 triliun untuk mewujudan sirkuit Mandalika.

Dengan konsep sirkuit Grade A, sirkuit Mandalika pun dipastikan akan menggelar MotoGP dan juga SuperBike World Championship (WSBK).

Perlu diingat, sirkuit Mandalika yang sedang dibangun adalah berjenis street circuit. Artinya perlombaan digelar di jalan raya, yang ditutup sementara untuk dijadikan sirkuit.

Proyek ini rencananya akan dimulai pada September 2019 tapi baru-baru ini beredar kabar kalau ada konflik dengan warga setempat.

MotoGP Beberkan Wujud Sirkuit Mandalika, Megahnya Bikin Takjub. (Twitter/MotoGP)
MotoGP Beberkan Wujud Sirkuit Mandalika, Megahnya Bikin Takjub. (Twitter/MotoGP)

Kabarnya, warga yang lahannya berada di sekitar proyek pembangunan sirkuit Mandalika belum menerima kompensasi secara utuh, karena budget yang tidak sesuai.

Pihak Dorna yang telah mendengar kabar ini pun menyebut kalau kendala ini bisa membuat penyelenggaraan MotoGP di Indonesia mundur di tahun 2022.

Gubernur Nusa Tenggara Barat, Zulkieflimansyah membuat pernyataan yang cukup melegakkan terkait isu tersebut.

"Memang pembebasan lahan masih jadi kesulitan yang kami hadapi tapi semuanya masih terus berjalan sebagaimana mestinya, sehingga kami pun yakin bisa mengatasi masalah tersebut," kata Zulkieflimansyah.

Melanjutkan "Tidak ada alasan jika pembangunan sirkuit tidak rampung sesuai rencana. Kami dari pemerintah provinsi NTB sudah menyiapkan semuanya dengan baik, ini proyek terbesar kita karena juga berkaitan dengan destinasi wisata untuk turis."

Terkait

Terkini